Jumat, 30 September 2011

KHUSYUK DALAM SHALAT

PENDAHULUAN

Dalam sebuah acara TV, dibahas cara agar bisa khusyuk dalam shalat. Oleh sang ustad, audiens diajari cara agar ketika shalat dapat sampai meneteskan air mata. Penulis menjadi penasaran dengan pengertian khusyuk. Pengertian khusyuk dalam shalat yang penulis tangkap berdasarkan yang diperoleh ketika browsing di internet ialah keadaan pikiran dan hati yang terpusat hanya pada shalat. Walaupun begitu, penulis masih perlu mencari tahu tentang arti khusyuk dalam Al Qur’an. Al Qur’an terjemahan yang digunakan adalah versi Dep. Agama RI seperti yang terdapat dalam program komputer Al Qur’an digital versi 2.1. Jika digunakan Al Qur’an terjemahan yang lain, versinya disebutkan.

KATA KHUSYUK DALAM AL QUR’AN TERJEMAHAN

Kata khusyuk dalam Al Qur’an terjemahan dijumpai dalam ayat-ayat berikut ini.

17:109. Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyu'.

2:238. Peliharalah semua shalat(mu), dan (peliharalah) shalat wusthaa. Berdirilah untuk Allah (dalam shalatmu) dengan khusyu'.

2:45. Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu',

23:2. (yaitu) orang-orang yang khusyu' dalam sembahyangnya,

21:90. Maka Kami memperkenankan doanya, dan Kami anugerahkan kepada nya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang-orang yang khusyu' kepada Kami.

Pengertian khusyuk yang ada dalam terjemahan di atas menurut Al Qur’an terjemahan bahasa Inggris versi Dr. Shehnaz Shaikh dan Ms. Kausar Khatri adalah sbb.

17:109. And they fall on their faces, weeping, and it increases their humility.” (Dan mereka jatuh pada wajah-wajah mereka, bercucuran air mata, dan itu menambah kerendahan hati mereka.)

2:238. Guard strictly the prayers, and (especially) the middle prayer, and stand up before Allah devoutly obedient. (Jagalah dengan ketat shalat-shalat, dan (terutama) shalat pertengahan, dan berdirilah di hadapan Allah patuh yang tulus.)

2:45. And seek help through patience and prayer; and indeed, it is difficult except for the humble ones, (Dan carilah pertolongan melalui kesabaran dan shalat; dan memang, ini adalah sulit kecuali bagi orang-orang yang rendah hati,)

23:2. Those who are humbly submissive during their prayers, (Mereka yang dengan rendah hati patuh dalam shalat-shalat mereka,)

21:90. So We responded to him, and We bestowed on him Yahya, and We cured for him his wife. Indeed, they used to hasten in good deeds and supplicate to Us in hope and fear, and they were humbly submissive to Us. (Maka Kami menanggapinya, dan Kami menganugerahkan kepadanya Yahya, dan Kami menyembuhkan istrinya. Sungguh, mereka terbiasa bersegera dalam perbuatan baik dan memohon kepada Kami dalam harapan dan takut, dan mereka dengan rendah hati patuh kepada Kami.)

Tampak dalam terjemahan di atas bahwa kata khusyuk dalam terjemahan versi Dep. Agama RI diterjemahkan secara bervariasi oleh Dr. Shehnaz Shaikh dan Ms. Kausar Khatri. Penulis tidak tahu penyebab hal tersebut karena tidak bisa berbahasa Arab. Meskipun demikian, kata tersebut sudah dikenal secara luas dan menjadi salah satu kata dalam kamus besar bahasa Indonesia. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa khuyuk bermakna kerendahan hati atau kepatuhan disertai rasa rendah hati atau kepatuhan yang tulus.

Berdasarkan uraian di atas, shalat dikatakan khusyuk jika dikerjakan dengan patuh yang disertai rasa rendah hati. Artinya, shalat dikerjakan secara tulus dengan menyadari bahwa dirinya hanyalah seorang hamba Allah.

Kebalikan dari rendah hati adalah menyombongkan diri. Nabi Isa dan para malaikat adalah contoh makhluk Allah yang rendah hati. Mereka tidak berkeberatan menjadi hamba Allah dan tidak enggan menyembah-Nya serta tidak meyombongkan diri (4:172 dan 16:49).

4:172. Al Masih sekali-kali tidak enggan menjadi hamba bagi Allah, dan tidak (pula enggan) malaikat-malaikat yang terdekat (kepada Allah). Barangsiapa yang enggan dari menyembah-Nya, dan menyombongkan diri, nanti Allah akan mengumpulkan mereka semua kepada-Nya.

16:49. Dan kepada Allah sajalah bersujud segala apa yang berada di langit dan semua makhluk yang melata di bumi dan (juga) para malaikat, sedang mereka (malaikat) tidak menyombongkan diri.

Uraian di atas menerangkan bahwa pengertian khuyuk dalam Al Qur’an berbeda dengan pengertian khuyuk yang disebutkan dalam bab pendahuluan makalah ini. Perbedaan pengertian ini berimplikasi sangat besar karena mempengaruhi persepsi tentang cara shalat yang baik. Jika khusyuk diartikan dengan keadaan pikiran dan hati yang terpusat hanya pada shalat, mungkin akan ada orang yang merasa bahwa shalat tidak mudah dilakukan. Barangkali, tidak sedikit orang yang teringat perkara-perkara dalam kehidupan sehari-hari ketika shalat. Jika berpegang pada pengertian khusyuk yang seperti itu, banyak orang akan dinilai tidak khusyuk dalam shalatnya. Dan tidak berlebihan jika ada kekhawatiran kemunculan ahli shalat atau pakar shalat.

Agar bisa shalat dengan khusyuk, kita tidak perlu menjadi ahli shalat atau pakar shalat atau doktor shalat atau profesor shalat. Menurut Al Qur’an, orang bisa shalat dengan khusyuk jika mengerjakannya dengan patuh yang disertai rasa rendah hati.

PENUTUP

Khuyuk bermakna kerendahan hati atau kepatuhan disertai rasa rendah hati atau kepatuhan yang tulus. Jika ada perubahan persepsi pada diri penulis, makalah ini akan direvisi.