Minggu, 29 Januari 2017

MAYORITAS BERAGAMA ISLAM

Di dunia ini, ada beberapa golongan agama. Dalam tiap golongan, ada beberapa golongan lagi. Bisa dikatakan bahwa di dunia ini ada banyak golongan agama. Tiap golongan berusaha mencari pengikut sebanyak mungkin. Seringkali, usaha tersebut dibarengi dengan pertikaian atau perang, walaupun ada pula yang berlangsung secara damai. Masing-masing golongan bangga jika mempunyai pengikut yang banyak. Jika ada anggota baru berasal dari golongan lain, mereka merasa senang. Sebaliknya, mereka kecewa jika ada anggota golongannya yang pindah ke golongan lainnya. Jika ada orang yang dianggap akan mengurangi jumlah pengikutnya, mereka segera memvonis orang tersebut sebagai orang sesat dan menyesatkan atau orang yang meresahkan masyarakat. Pendek kata, tiap golongan ingin agar menjadi mayoritas dalam masyarakat.

Seperti kita ketahui bersama bahwa agama islam adalah agama mayoritas di Indonesia. Hal serupa juga terjadi di beberapa negara lain. Di antaranya, ada yang menjadikan agama islam menjadi dasar negara. Yang bermimpi untuk menjadikan agama islam menjadi agama mayoritas di seluruh dunia juga banyak. Haruskah islam menjadi agama mayoritas? Penulis akan menjawabnya dengan Al Qur’an terjemahan.

Pertama-tama, kita perlu memperhatikan terjemahan ayat Al Qur’an 16:93. Ayat 16:93 menjelaskan bahwa manusia tidak akan menjadi satu umat. Artinya, dalam suatu umat akan terdiri dari orang yang mendapat petunjuk dan orang yang tidak mendapat petunjuk. Mana yang akan menjadi mayoritas? Orang yang mendapat petunjuk? Atau, orang yang tidak mendapat petunjuk? Jawabannya ada di 17:62.

16:93. Dan kalau Allah menghendaki, niscaya Dia menjadikan kamu satu umat (saja), tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan sesungguhnya kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan. (versi Dep. Agama RI)

17:62. Dia (iblis) berkata: "Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil." (versi Dep. Agama RI)

Allah mengingatkan manusia dalam 17:62 bahwa hanya sebagian kecil saja yang tidak disesatkan oleh iblis. Artinya, sebagian besar manusia kemungkinan besar akan disesatkan oleh iblis. Kemungkinan tersebut adalah sangat besar karena Allah sudah memberi kebebasan penuh kepada iblis untuk menyesatkan manusia (17:63 dan 17:64). Peringatan bahwa sebagian besar manusia akan disesatkan oleh iblis ditegaskan lagi dalam 12:103 dan 12:106.

17:63. Tuhan berfirman: "Pergilah, barangsiapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sesungguhnya neraka Jahannam adalah balasanmu semua, sebagai suatu pembalasan yang cukup. (versi Dep. Agama RI)

17:64. Dan hasunglah siapa yang kamu sanggupi di antara mereka dengan ajakanmu, dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukanmu yang berjalan kaki dan berserikatlah dengan mereka pada harta dan anak-anak dan beri janjilah mereka. Dan tidak ada yang dijanjikan oleh syaitan kepada mereka melainkan tipuan belaka. (versi Dep. Agama RI)

12:103. Dan sebahagian besar manusia tidak akan beriman - walaupun kamu sangat menginginkannya-.(versi Dep. Agama RI)

12:106. Dan sebahagian besar dari mereka tidak beriman kepada Allah, melainkan dalam keadaan mempersekutukan Allah (dengan sembahan-sembahan lain). (versi Dep. Agama RI)

Ayat 12:103 menerangkan bahwa walaupun Rasul Allah ingin agar manusia menjadi beriman tetapi sebagian besar tidak akan beriman. Sebagian besar orang tidak beriman tersebut berada dalam keadaan mempersekutukan Allah (12:106). Dengan kalimat lain, walaupun Rasul Allah ingin agar manusia mejadi beriman tetapi hanya sebagian kecil saja yang akan beriman. Artinya, walaupun Rasul Allah berusaha mewujudkan keinginannya dengan berdakwah, hanya sebagian kecil saja yang akan beriman. Bagaimana jika yang berdakwah tersebut adalah kita semua, yang bukan Rasul Allah? Penulis yakin bahwa jumlah orang yang akan beriman adalah hanya sebagian kecil saja atau bahkan bisa lebih kecil lagi.

Sekarang, kita perhatikan keadaan di Indonesia. Di satu sisi, orang islam adalah mayoritas dalam masyarakat Indonesia. Di sisi lain, menurut Al Qur’an, orang islam kemungkinan besar adalah minoritas di masyarakat. Kita melihat ada suatu kontradiksi di sini. Bagaimana kontradiksi tersebut bisa terjadi? Menurut penulis, itu dikarenakan ada perbedaan pengertian antara orang islam dan orang beragama islam. Menurut Al Qur’an, orang islam adalah orang yang mendapat petunjuk (3:20). Menurut statistik, orang beragama islam adalah orang yang mengaku dirinya beragama islam dalam kartu tanda penduduk (KTP). Padahal, orang beragama islam belum tentu termasuk orang yang mendapat petunjuk, karena Allah memberi petunjuk kepada yang dikehendaki-Nya (16:93).

3:20. Kemudian jika mereka mendebat kamu (tentang kebenaran Islam), maka katakanlah: "Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan (demikian pula) orang-orang yang mengikutiku." Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Al Kitab dan kepada orang-orang yang ummi: "Apakah kamu (mau) masuk Islam." Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan (ayat-ayat Allah). Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya. (versi Dep. Agama RI)

Ayat 12:106 menerangkan bahwa sebagian besar manusia dalam keadaan mempersekutukan Allah. Mungkinkah orang beragama islam mempersekutukan Allah. Menurut penulis, jawabannya adalah mungkin. Penjelasannya ada di ayat 20:123 dan 2:185.

20:123. Allah berfirman: "Turunlah kamu berdua dari surga bersama-sama, sebagian kamu menjadi musuh bagi sebagian yang lain. Maka jika datang kepadamu petunjuk daripada-Ku, lalu barangsiapa yang mengikut petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka. (versi Dep. Agama RI)

2:185. (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. (versi Dep. Agama RI)

Dijelaskan dalam 20:123 bahwa orang yang mengikuti petunjuk Allah tidak akan sesat. Petunjuk Allah yang dimaksud adalah Al Qur’an (2:185). Ini berarti bahwa menurut Allah, orang yang mengikuti petunjuk Allah berupa Al Qur’an tidak akan sesat. Dari sini, dapat pula dikatakan bahwa orang yang mengikuti selain petunjuk Allah akan sesat. Contoh selain petunjuk Allah adalah ajaran dalam kitab hadis. Seperti kita ketahui bahwa sebagian besar orang beragama islam mengikuti ajaran dalam kitab hadis. Ajaran dalam kitab hadis dianggap sama dengan petunjuk Allah karena mereka menyatakan sesat kepada orang yang tidak mengikuti ajaran dalam kitab hadis. Padahal, ajaran dalam kitab hadis adalah bukan petunjuk Allah. Ini berarti bahwa ajaran dalam kitab hadis adalah ajaran selain Allah yang dianggap seperti Tuhan. Di sinilah letak perbuatan mempersekutukan Allah tersebut. Dapat dikatakan bahwa mereka beranggapan bahwa Al Qur’an adalah petunjuk umum, sedangkan kitab hadis adalah petunjuk khusus. Jadi, sebagian besar orang beragama islam secara tidak disadari telah beranggapan bahwa Allah mempunyai sekutu dalam pemberian petunjuk kepada manusia.

Dari uraian di atas dapat kita mengerti bahwa islam tidak harus menjadi agama mayoritas. Orang islam tidak perlu ikut-ikutan berlomba-lomba untuk menjadikan agamanya sebagai agama mayoritas. Mayoritas atau minoritas hanyalah data statistik. Yang perlu kita lakukan adalah hanya menjadikan  petunjuk Allah berupa Al Qur’an sebagai satu-satunya pedoman agar tidak tersesat. Makalah ini akan direvisi jika terjadi perubahan persepsi pada diri penulis.

Sabtu, 31 Desember 2016

BERSHALAWAT?



Kata bershalawat muncul dalam Al Qur’an ayat 33:56 terjemahan versi Dep. Agama RI. Berikut ini adalah kutipannya.

33:56. Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (versi Dep. Agama RI)

Walaupun demikian, tidak ada kata shalawat dalam ayat Al Qur’an 33:56 yang sesungguhnya. Berikut ini adalah kutipan transliterasinya.

033.056 Inna All[a]ha wamal[a]-ikatahu yu[s]alloona AAal[a] a(l)nnabiyyi y[a] ayyuh[a] alla[th]eena [a]manoo [s]alloo AAalayhi wasallimoo tasleem[a](n) (Text Copied from DivineIslam's Qur'an Viewer software v2.913)

Kata shalawat tidak dijumpai dalam kamus besar bahasa Indonesia (kbbI). Ini berarti bahwa shalawat bukan kata dalam bahasa Indonesia. Memang, shalawat berasal dari kata bahasa Arab shalawaat. Dalam hal ini, perbedaannya terletak pada jumlah huruf a setelah huruf w. Kata yang dimaksud dalam bahasa Indonesia adalah selawat. Dengan demikian, kata bershalawat dalam bahasa Indonesia adalah berselawat. Arti berselawat menurut kbbI adalah membaca selawat dan berdoa. Dapat dimengerti bahwa selawat di sini diartikan sebagai suatu bacaan, yaitu bacaan selawat.

Walaupun begitu, menurut penulis, kita akan lebih puas jika mencari tahu arti shalawat dari sumber aslinya, yaitu kamus bahasa Arab. Kamus yang dipakai di sini adalah kamus Arab-Inggris versi Wehr-Cowan. Dalam kamus tersebut, sha ditulis dengan s bertitik di bawahnya, sedangkan a dobel ditulis dengan a bergaris pendek di atasnya. Kutipan arti shalawaat menurut kamus Arab-Inggris versi Wehr-Cowan (halaman 524) disajikan di lampiran, di bagian belakang setelah makalah ini.

Tampak dalam kutipan tersebut bahwa shalaah berarti salat (salat), ritual doa islamik resmi (the official islamic prayer ritual); perantaraan (intercession), doa perantaraan (intercessory prayer), doa (benediction); berkat (blessing), rahmat (Tuhan) (grace (of God)). Kata shalawaat adalah bentuk jamak dari shalaah. Perlu diperhatikan juga bahwa shalawaat adalah kata benda.

Kata bershalawat tersusun oleh awalan atau prefiks ber dan kata benda shalawat. Artinya, arti bershalawat tergantung pada arti awalan ber. Kutipan fungsi awalan ber dalam kbbI adalah sebagai berikut.

“ber-(be-,bel-)  prefiks pembentuk verba 1 mempunyai: beratap; bercita-cita; beristri; 2 menggunakan atau memakai: belayar; bermobil; berbaju; menghasilkan: bertelur; berkokok; dalam jumlah atau kelipatan: bertiga; berjuta-juta; 5 mengakui dan/atau memanggil sebagai: beradik; berbapak; bertuan; 6 bertindak atau bekerja sebagai: bertani; bertinju; berada dalam keadaan: bergembira; bersedih; 8 menyatakan perbuatan timbal-balik: bergulat; bertinju; 9 menyatakan perbuatan mengenai diri sendiri: berhias; bercukur”

Berdasarkan fungsi awalan ber yang digabung dengan kata benda, arti bershalawat mempunyai beberapa kemungkinan sebagai berikut :

1. mempunyai shalawat
2. menggunakan shalawat
3. menghasilkan shalawat
4. mengakui dan atau memanggil shalawat
5. bertindak atau bekerja sebagai shalawat

Barangkali, arti nomor 2 adalah arti yang paling mendekati yang dimaksud oleh penerjemah Dep. Agama RI. Bagaimana hasilnya jika itu digunakan untuk memahami makna bershalawat dalam Al Qur’an terjemahan 33:56? Hasilnya kurang lebih akan seperti berikut ini.

33:56. Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya menggunakan salat-salat/ritual-ritual doa islamik resmi/perantaraan-perantaraan/doa-doa perantaraan/doa-doa/berkat-berkat/rahmat-rahmat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, kamu gunakanlah salat-salat/ritual-ritual doa islamik resmi/perantaraan-perantaraan/doa-doa perantaraan/doa-doa/berkat-berkat/rahmat-rahmat untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.

Menurut penulis, hasil substitusi arti bershalawat di atas membingungkan. Masalah dalam terjemahan 33:56 tersebut terjadi karena penerjemah menganggap shalawat adalah kata kerja. Menganggap shawalat sebagai kata kerja adalah suatu kesalahan karena shalawat adalah kata benda. Shalawat adalah bentuk jamak dari salat.

Untuk mendapatkan pemahaman yang jelas, penerjemahan ayat 33:56 perlu dilakukan. Hasil penerjemahan 33:56 versi penulis adalah sebagai berikut.

Inna = sungguh
All[a]ha = Allah
wamal[a]-ikatahu = dan para malaikat-Nya
yu[s]alloona = mengikuti secara dekat
AAal[a] = pada
a(l)nnabiyyi = Nabi
y[a] ayyuh[a] = wahai
alla[th]eena = orang-orang
[a]manoo = yang percaya
[s]alloo = ikutilah secara dekat
AAalayhi = padanya
wasallimoo = dan serahkanlah
tasleem[a](n) = suatu penyerahan

Hasil terjemahan di atas jika disusun akan menjadi seperti berikut.

Sungguh Allah dan para malaikat-Nya mengikuti secara dekat pada Nabi wahai orang-orang yang percaya ikutilah secara dekat padanya dan serahkanlah suatu penyerahan

Selanjutnya, penyesuaian ke tata bahasa Indonesia dilakukan dan hasilnya adalah sebagai berikut.

Sungguh, Allah dan para malaikat-Nya mengikuti secara dekat pada Nabi. Wahai orang-orang yang percaya! Ikutilah secara dekat padanya! Dan, serahkanlah suatu penyerahan! (versi penulis)

Sebelum dibahas makna terjemahan 33:56 versi penulis, pembahasan perlu dilakukan. Sudah barang tentu, kata yu[s]alloona dibahas lebih dahulu karena kata inilah yang diterjemahkan menjadi bershalawat oleh penerjemah Dep. Agama RI. Penjelasan tentang penerjemahan oleh penulis tersebut adalah sebagai berikut.

Kata yu[s]alloona berakar kata sad-lam-wau. Penulis menerjemahkan yu[s]alloona menjadi mengikuti secara dekat (follow closely) berdasarkan informasi yang ada dalam project root list di http://www.studyquran.co.uk/PRLonline.htm, yang bersumber pada kamus Lane – An Arabic English Lexicon. Kutipan arti kata berakar kata sad-lam-waw dalam project root list tersebut adalah sebagai berikut.

“ص ل و  = Sad-Lam-Waw = prayer, supplication, petition, oration, eulogy, benediction, commendation, blessing, honour, magnifiy, bring forth, follow closely, walk/follow behind closely, to remain attached. In a horse race when the second horse follows the first one so closely that its head always overlaps the first horse’s body that horse is called AL MUSSALLI (i.e. the one who follows closely / remains attached).
Central portion of the back, portion from where the tail of an animal comes out, the rump.”

Penulis menggunakan informasi tentang pelajaran bahasa Arab dalam situs internet Arabic Online di http://arabic.tripod.com. Struktur kata yu[s]alloona menunjukkan bahwa subjek dari pekerjaan yang dimaksud adalah mereka (they) (orang ketiga jamak maskulin). Di samping itu, kata kerja tersebut tergolong imperfect indicative. Arti imperfect adalah bahwa  pada saat itu, pekerjaan masih berjalan. Indicative menerangkan bahwa pekerjaan tersebut adalah suatu fakta. Dengan kalimat lain, kata kerja bersifat imperfect indicative adalah kata kerja yang dalam bahasa Inggris disebut dalam bentuk present tense. Selain itu, struktur kata yang seperti itu juga menunjukkan bahwa kata tersebut dapat bersifat sebagai kata kerja aktif atau kata kerja pasif. Menurut penulis, yu[s]alloona adalah kata kerja aktif.

Kata [s]alloo adalah bentuk imperatif (perintah) yang mempunyai akar kata dan arti kata yang sama dengan yu[s]alloona. Dengan demikian, [s]alloo diterjemahkan menjadi ikutilah secara dekat!.

Sallimoo dan tasleem[a](n) mempunyai akar kata yang sama, yaitu siin-lam-mim. Kata sallimoo adalah bersifat imperatif dan diterjemahkan menjadi serahkanlah!. Salah satu arti kata berakar kata siin-lam-mim dalam project root list yang berupa kata kerja adalah adalah menyerahkan (to submit). Berikut ini adalah kutipannya.

“س ل م = Siin-Lam-Miim = safety/security/freedom/immunity, to escape, salutation/greeting/peace, deliver/acknowledge, pay in advance, submit, sincerity, humility, submission/conformance/obedience, resign/quit/relinquish, to be in sound condition, well without blemish, gentle/tender/soft/elegant. Solomon/Sulaiman.”

Tasleem[a](n) diterjemahkan menjadi suatu penyerahan. Salah satu arti tasleem dalam kamus Wehr-Cowan di halaman 426 adalah penyerahan (submission). Kutipannya ditampilkan di lampiran, di bagian belakang setelah makalah ini.

Untuk membahas makna surat 33:56, terjemahan versi penulis ditampilkan kembali di sini.

Sungguh, Allah dan para malaikat-Nya mengikuti secara dekat pada Nabi. Wahai orang-orang yang percaya! Ikutilah secara dekat padanya! Dan, serahkanlah suatu penyerahan! (versi penulis)

Ayat tersebut menerangkan bahwa Allah dan para malaikat-Nya mengikuti secara dekat pada Nabi. Artinya, Allah dan para malaikat-Nya mendukung Nabi. Orang-orang yang percaya pada Allah diperintahkan untuk mengikuti secara dekat pada Nabi. Artinya, orang-orang yang percaya pada Allah diperintahkan untuk mendukung Nabi. Maksud dari serahkanlah suatu penyerahan adalah bahwa orang-orang yang percaya pada Allah juga diminta untuk berserah diri kepada Allah dengan sebenar-benarnya. Dengan kalimat lain, orang-orang yang percaya pada Allah diminta untuk menjadi orang islam yang sebenar-benarnya. Perlu diingat bahwa islam (islaam) berarti penyerahan (submission) (kamus Arab-Inggris versi Wehr-Cowan, halaman 426).

Sampai di sini dapat disampaikan bahwa kata bershalawat dalam terjemahan versi Departemen Agama RI adalah tidak tepat. Padahal, penerjemah Dep. Agama RI sebenarnya sudah mengetahui arti kata shalawat. Itu terbukti dari terjemahan ayat-ayat berikut ini.

002.238 [Ha]fi{th}oo AAal[a] a(l)[ss]alaw[a]ti wa(al)[ss]al[a]ti alwus[ta] waqoomoo lill[a]hi q[a]niteen(a) (Text Copied from DivineIslam's Qur'an Viewer software v2.913)

2:238. Peliharalah semua shalat(mu), dan (peliharalah) shalat wusthaa. Berdirilah untuk Allah (dalam shalatmu) dengan khusyu'. (versi Dep. Agama RI)

023.009 Wa(a)lla[th]eena hum AAal[a] [s]alaw[a]tihim yu[ha]fi{th}oon(a) (Text Copied from DivineIslam's Qur'an Viewer software v2.913)

23:9. dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya. (versi Dep. Agama RI)

Tampak dalam terjemahan 2:238 bahwa a(l)[ss]alaw[a]ti diterjemahkan menjadi semua shalat(mu) oleh penerjemah Dep. Agama RI. Dalam terjemahan 23:9, [s]alaw[a]tihim diterjemahkan menjadi sembahyangnya. Ini bukti bahwa penerjemah Dep. Agama RI sudah mengetahui arti shalawat.

Demikianlah makalah tentang bershalawat yang dapat ditulis. Apabila terjadi perubahan persepsi pada diri penulis, makalah ini akan direvisi.

LAMPIRAN

Minggu, 20 November 2016

PENISTAAN AGAMA

Penistaan agama sama dengan penghinaan agama. Penghinaan agama sama dengan perbuatan menghinakan agama. Menghinakan sesuatu agama berarti perbuatan merendahkan atau mencela agama.

Apa reaksi orang ketika agamanya dihina? Sudah bisa diduga, mereka akan marah. Apakah yang dimaksud dengan marah? Menurut kamus besar bahasa Indonesia (kbbI), salah satu arti kata marah adalah sangat tidak senang (karena dihina, diperlakukan tidak sepantasnya, dsb.). Apakah yang harus dilakukan orang islam ketika marah? Jawabannya ada di Al Qur’an surat 42:37.

42:37. Dan (bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan- perbuatan keji, dan apabila mereka marah mereka memberi maaf. (versi Dep. Agama RI)

Jadi, apabila orang islam marah, ia memberi maaf. Memberi maaf sama dengan memaafkan. Apa arti maaf? Menurut kbbI, maaf adalah pembebasan seseorang dari hukuman (tuntutan, denda, dsb.) karena suatu kesalahan. Dengan demikian, menurut Al Qur’an, orang islam yang marah akan membebaskan orang yang membuatnya marah dari tuntutan, denda, dan sebagainya. Dalam masa pemilihan gubernur Daerah Khusus Ibu kota Jakarta yang akan diselenggarakan pada 2017, sejumlah orang beragama islam yang marah karena merasa agamanya telah dihina menuntut agar orang yang dianggap menghina agamanya tersebut dituntut ke pengadilan agar diberi hukuman. Ini berarti bahwa mereka tidak memberi maaf kepada orang yang membuat mereka marah. Jelas sekali terlihat bahwa orang-orang yang marah tersebut tidak mematuhi ajaran Allah dalam Al Qur’an, yaitu surat 42:37. Sungguh disayangkan, mereka yang marah tersebut mengaku percaya pada Al Qur’an.

Ayat 42:37 mengajarkan kepada manusia agar tidak memberi hukuman kepada orang yang membuatnya marah. Contoh hukuman tersebut ialah tindakan kekerasan, pengrusakan, pembunuhan, dan penuntutan hukuman penjara.

Makalah ini ditutup di sini. Apabila ada perubahan persepsi pada diri penulis, makalah ini akan direvisi.

Minggu, 13 November 2016

PANCASILA DAN TERJEMAHAN AL MAIDAH 51

Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia adalah suatu perjanjian luhur. Pancasila adalah suatu perjanjian antara para pendiri negara yang meliputi semua komponen bangsa. Komponen bangsa tersebut mencakup semua rakyat Indonesia dengan agama yang berbeda-beda. Jadi, Pancasila adalah perjanjian antara semua rakyat Indonesia yang beragama islam dan yang beragama bukan islam.

Perjanjian yang dibuat oleh orang islam dan orang bukan islam dibenarkan oleh Al Qur’an. Pada waktu itu, ada perjanjian yang dibuat oleh orang islam dan orang musyrik (9:4). Allah memerintahkan agar orang islam memenuhi perjanjian tersebut, dengan syarat orang musyrik memenuhi perjanjian dan tidak membantu pihak yang memusuhi orang islam. Dengan demikian, selama pihak orang musyrik menghormati perjanjian, memenuhi perjanjian adalah kewajiban bagi orang islam. Ayatnya adalah sebagai berikut.

9:4. kecuali orang-orang musyrikin yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) dan mereka tidak mengurangi sesuatu pun (dari isi perjanjian)mu dan tidak (pula) mereka membantu seseorang yang memusuhi kamu, maka terhadap mereka itu penuhilah janjinya sampai batas waktunya. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaqwa. (versi Dep. Agama RI)

Dalam kaitannya dengan Pancasila, ayat 9:4 menunjukkan bahwa Pancasila sebagai suatu perjanjian antara orang islam dan orang bukan islam wajib diamalkan oleh orang islam dalam kehidupan bernegara, selama orang bukan islam menghormati Pancasila. Dengan demikian, orang islam tidak boleh melanggar Pancasila sebagai perjanjian luhur. Pengamalan Pancasila dalam kehidupan bernegara oleh orang islam adalah implementasi pemenuhan janji orang islam. Sudah barang tentu, orang bukan islam juga wajib mengamalkan Pancasila dalam kehidupan bernegara. Jadi, pengamalan Pancasila adalah sesuai dengan ajaran Al Qur’an.

Fungsi Pancasila di negara kesatuan Republik Indonesia adalah menjadi sumber dari segala sumber hukum. Undang-undang dasar, undang-undang, peraturan pemerintah, dan peraturan perundang-undangan lainnya dibuat berdasarkan Pancasila. Dengan demikian, semua peraturan perundang-undangan harus sesuai dengan Pancasila. Dapat dikatakan bahwa peraturan perundang-undangan adalah perwujudan Pancasila dalam penyelenggaraan kehidupan bernegara. Peraturan perundang-undangan itu sendiri pada hakikatnya merupakan bentuk perjanjian seluruh rakyat Indonesia. Dengan demikian, peraturan perundang-undangan adalah suatu bentuk perjanjian yang dibuat oleh rakyat Indonesia yang susuai dengan Pancasila. Artinya, rakyat Indonesia wajib taat pada semua peraturan perundang-undangan. Oleh karena itu, orang Indonesia beragama islam wajib taat pada semua peraturan perundang-undangan yang sesuai dengan Pancasila. Jadi, bersikap taat pada semua peraturan perundang-undangan yang sesuai dengan Pancasila adalah sesuai dengan ajaran Al Qur’an.

Pemilihan presiden dan kepala daerah diatur oleh peraturan perundang-undangan. Jadi, bersikap taat pada peraturan perundang-undangan yang mengatur pemilihan presiden dan kepala daerah adalah wujud pemenuhan janji. Dengan demikian, ketaatan tersebut sesuai dengan ajaran Al Qur’an.

Peraturan perundang-undangan pemilu menyebutkan bahwa tidak ada persyaratan yang menyebutkan bahwa presiden atau kepala daerah harus beragama islam. Ini berarti bahwa orang beragama islam, kristen, katolik, budha, hindu, dan lainnya berhak menjadi presiden dan kepala daerah. Selain itu, peraturan perundang-undangan pemilu juga tidak melarang orang islam memilih calon presiden dan calon kepala daerah yang tidak beragama islam. Tugas dan kewenangan presiden dan kepala daerah ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan. Dalam peraturan tersebut, presiden dan kepala daerah tidak bertugas dan berwenang mengatur pengamalan agama seseorang. Jadi, bagi orang beragama islam, memilih presiden dan kepala daerah yang beragama selain islam adalah tidak melanggar ajaran Al Qur’an.

Pendapat tentang larangan untuk memilih pemimpin yang beragama bukan islam muncul karena orang menggunakan Al Qur’an terjemahan yang salah, yaitu terjemahan 5:51 versi Dep. Agama RI. Kutipannya adalah seperti berikut ini.

5:51. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim. (versi Dep. Agama RI)

Kesalahan terjemahan 5:51 versi Dep. Agama RI secara mudah dapat ditunjukkan dengan membandingkannya dengan terjemahan versi yang lain. Berikut ini adalah kutipannya.

5.51 O ye who believe! take not the Jews and the Christians for your friends and protectors: They are but friends and protectors to each other. And he amongst you that turns to them (for friendship) is of them. Verily Allah guideth not a people unjust. (versi Abdullah Yusuf Ali)

5:51 You, you those who believed, do not take the Jews and the Christians (as) guardians/patrons, some of them (are) guardians/patrons (of) some, and who follows them from you, so that he truly is from them, that God does not guide the nation, the unjust/oppressive. (versi Muhamed dan Samira Ahmed)

5:51. O you who believe! Do not take the Jews and the Christians as allies.They are allies of one other. And whoever among you takes them as allies, then indeed he is of them. Indeed, Allah does not guide the wrongdoing people. (versi Dr. Shehnaz Shaikh dan Ms. Kausar Khatri)

5:51. Wahai orang-orang yang percaya, janganlah mengambil orang-orang Yahudi, dan orang-orang Nasrani, sebagai sahabat; mereka adalah sahabat-sahabat satu sama lain. Barang siapa antara kamu yang menjadikan mereka sahabat-sahabatnya adalah dari mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim. (Versi Othman Ali)

5:51 Believers, take neither Jews nor the Christians for your friends. They are friends with another. Whoever of you seeks their friendship shall become of their member. God does not guide the wrongdoers. (Versi N. J. Dawood)

5:51 O ye who believe! Take not the Jews and the Christians for friends. They are friends one to another. He among you who taketh them for friends is (one) of them. Lo! Allah guideth not wrongdoing folk. (versi Muhd M.W.Pickthall)

5:51 O you who believe! do not take the Jews and the Christians for friends; they are friends of each other; and whoever amongst you takes them for a friend, then surely he is one of them; surely Allah does not guide the unjust people. (versi M.H.Shakir)

5:51. O you who believe! Take not the Jews and the Christians as Auliya' (friends, protectors, helpers, etc.), they are but Auliya' to one another. And if any amongst you takes them as Auliya', then surely he is one of them. Verily, Allah guides not those people who are the Zalimun (polytheists and wrong-doers and unjust). (Versi Dr. Muhammad Taqi-ud-Din Al-Hilali, Ph.D. & Dr. Muhammad Muhsin Khan)

5:51. O you who believe, do not take certain Jews and Christians as allies; these are allies of one another. Those among you who ally themselves with these belong with them. GOD does not guide the transgressors. (versi Dr. Rashad Khalifa, Ph.D.)

5:51. O ye who believe! take not the Jews and the Christians for your friends and protectors: They are but friends and protectors to each other.And he amongst you that turns to them (for friendship) is of them.Verily Allah guideth not a people unjust. (versi Harun Yahya)

5:51 O you who believe, take not the Jews and the Christians for friends. They are friends of each other. And whoever amongst you takes them for friends he is indeed one of them. Surely Allah guides not the unjust people. (versi  Maulana Muhammad Ali)

5:51. 'O believer! Do not take the Jews and Christians as friends, they are friends of each other among themselves, and whoso of you makes them his friends, then he is one of them. Undoubtedly Allah guides not the people unjust. (versi AalaHazrat Imam Ahmed Raza Khan)

5:51 O believers! Take neither Jews nor Christians as your protecting friends: they are only protecting friends of one another. Whoever of you disobeys this commandment will be counted as one of them. Surely Allah does not guide the wrongdoers. (versi F. Malik)

5:51. O you who believe, do not take the Jews and the Christians for intimate friends. They are friends to each other. Whoever takes them as intimate friends is one of them. Surely, Allah does not take the unjust people to the right path. (versi Taqi Usmani)

Kutipan terjemahan di atas memperlihatkan bahwa tidak ada satu pun yang menyebut kata pemimpin atau leader (pemimpin). Ini menunjukkan bahwa terjemahan 5:51 versi Dep. Agama RI adalah salah.

Cara yang lebih sulit tetapi lebih meyakinkan ialah dengan melakukan penerjemahan sendiri terhadap ayat 5:51. Oleh sebab itu, penulis melakukan penerjemahan sendiri terhadap ayat 5:51. Transliterasi surat Al Maidah 51 adalah sebagai berikut.

005.051 Y[a] ayyuh[a] alla[th]eena [a]manoo l[a] tattakhi[th]oo alyahooda wa(al)nna[sa]r[a] awliy[a]a baAA[d]uhum awliy[a]o baAA[d]in waman yatawallahum minkum fa-innahu minhum inna All[a]ha l[a] yahdee alqawma a(l){thth}[a]limeen(a) (Text Copied from DivineIslam's Qur'an Viewer software v2.913)

Berikut ini adalah hasil penerjemahan 5:51 versi penulis.

Y[a] ayyuh[a] = wahai
alla[th]eena = orang-orang yang
[a]manoo = percaya
l[a] = jangan
tattakhi[th]oo = mengambil
alyahooda = kaum yahudi
wa = dan
(al)nna[sa]r[a] = kaum kristen
awliy[a]a = teman dekat
baAA[d]uhum = satu dari mereka
awliy[a]o = teman dekat
baAA[d]in = satu lainnya
waman = dan siapa saja
yatawallahum = mendekati mereka
minkum = dari kamu semua
fa-innahu = maka sesungguhnya dia
minhum = dari mereka
inna = sesungguhnya
All[a]ha = Allah
l[a] = tidak
yahdee = membimbing
alqawma = kaum
a(l){thth}[a]limeen(a) = jahat

Setelah transliterasi bahasa Arab dihapus dan disusun kembali, hasilnya adalah sebagai berikut.

wahai orang-orang yang percaya jangan mengambil kaum yahudi dan kaum kristen teman dekat satu dari mereka teman dekat satu lainnya dan mendekati mereka dari kamu semua maka sesungguhnya dia dari mereka sesungguhnya Allah tidak membimbing kaum jahat

Setelah disesuaikan dengan aturan bahasa Indonesia, hasilnya adalah sebagai berikut.

Wahai orang-orang yang percaya! Jangan mengambil kaum yahudi dan kaum kristen sebagai teman dekat! Satu dari mereka teman dekat satu lainnya. Dan siapa saja mendekati mereka dari kamu semua, maka sesungguhnya dia dari mereka. Sesungguhnya Allah tidak membimbing kaum jahat.

Jadi, terjemahan versi penulis adalah sebagai berikut.

5:51 Wahai orang-orang yang percaya! Jangan mengambil kaum yahudi dan kaum kristen sebagai teman dekat! Satu dari mereka teman dekat satu lainnya. Dan siapa saja mendekati mereka dari kamu semua, maka sesungguhnya dia dari mereka. Sesungguhnya Allah tidak membimbing kaum jahat. (versi penulis)

Ada beberapa kata yang penerjemahannya perlu penjelasan lebih lanjut. Pertama, kata tersebut adalah awliy[a]a. Kata awliy[a]a adalah bentuk jamak dari waliy, yang berakar kata waw-lam-ya. Arti awliy[a]a dalam kamus Arab-Inggris Wehr-Cowan di halaman 1100 yang dipandang cocok adalah teman dekat (close associate). Penulis memilihnya karena kata waliy berarti dekat (close). Pembaca dapat mengeceknya sendiri kutipan kamus tersebut dalam lampiran yang ditaruh di bagian akhir makalah ini.

Terlihat dalam kutipan tersebut bahwa tidak satu kata pun yang menyebut kata leader (pemimpin) sebagai arti dari awliy[a]a. Ini berarti bahwa awliy[a]a tidak bisa diartikan sama dengan pemimpin. Perlu pula dicermati bahwa kata waliy (bentuk tunggal) mempunyai arti berbeda dengan awliy[a]a (bentuk jamak). Kata waliy adalah kata sifat, sedangkan kata awliy[a]a adalah kata benda.

Ada baiknya disampaikan di sini kata dalam bahasa Arab yang berarti pemimpin. Kata dalam bahasa Arab yang berarti pemimpin dalam kamus Arab-Inggris Wehr-Cowan di halaman 377 dan 378 adalah za’im, yang berakar kata za-ayn-mim. Bentuk jamaknya adalah zu’amaa. (Penulis minta maaf atas ketidakkonsitenan dalam penulisan transliterasi.) Pembaca dapat mengeceknya sendiri kutipan kamus tersebut dalam lampiran yang ditaruh di bagian akhir makalah ini. Ini menegaskan bahwa awliy[a]a memang tidak berarti pemimpin.

Kata-kata yang perlu dibahas selanjutnya adalah baAA[d]uhum dan baAA[d]in. Kata baAA[d] mempunyai akar kata ba-ayn-dad, yang berarti part, portion, one, some, a few, a little of, some of (kamus Arab-Inggris Wehr-Cowan halaman 67). Akhiran hum berarti kata ganti orang ketiga jamak mereka, sedangkan sufiks in menerangkan kata bentuk tunggal. Mereka yang dimaksud di sini adalah kaum yahudi dan kaum kristen. Penulis memilih kata satu (one) sebagai arti yang tepat dari baAA[d]. Perlu diperhatikan juga dalam kamus tersebut bahwa baAA[d] dapat pula berarti satu dari (one of). Dengan demikian, baAA[d]uhum berarti satu dari mereka dan baAA[d]in berarti satu lainnya. Maksudnya, jika satu dari mereka adalah kaum yahudi, satu lainnya adalah kaum kristen, dan demikian juga, jika satu dari mereka adalah kaum kristen, satu lainnya adalah kaum yahudi.

Kata berikutnya yang perlu dibahas adalah yatawallahum. Kata ini mempunyai akar kata yang sama dengan awliy[a]a yaitu, waw-lam-ya. Dalam project root list di http://www.studyquran.co.uk/PRLonline.htm disebutkan bahwa yatawalla berarti he turns away (ia berpaling). Kata hum (mereka) di sini berfungsi sebagai kata ganti objek orang ketiga jamak. Jika hum diartikan sebagai kata ganti objek, yatawallahum adalah kata kerja transitif (membutuhkan objek). Kata berpaling adalah kata kerja intransitif sehingga kata berpaling tidak tepat untuk mengartikan kata yatawallahum. Oleh sebab itu, penulis perlu mencari kata lain yang tepat. Kata yatawalla mempunyai akar kata waw-lam-ya, yang bentuk tunggalnya (waliy) berarti dekat. Kata kerja transitif yang dapat dibentuk dari kata dekat adalah mendekati. Dengan demikian, yatawallahum berarti mendekati mereka. Artinya kurang lebih sama dengan berpaling ke mereka.

Kata alqawma juga perlu dibahas karena berkaitan dengan penerjemahan alyahooda dan (al)nna[sa]r[a]. Kata alqawma diterjemahkan menjadi kaum (kamus Arab-Inggris Wehr-Cowan halaman 800). Dalam ayat tersebut, kaum yang dimaksud adalah alyahooda atau (al)nna[sa]r[a]. Kata alyahoodu, yang mempunyai sinonim yahoodu dan alhoodu, berarti yahudi (the jews) (kamus Lane – An Arabic English Lexicon). Oleh sebab itu, alyahooda diterjemahkan menjadi kaum yahudi. Kata (al)nna[sa]r[a] berarti kristen (christian) ((kamus Arab-Inggris Wehr-Cowan halaman 970). Kata (al)nna[sa]r[a] diterjemahkan menjadi kaum kristen. Penambahan kata kaum menegaskan bahwa alyahooda dan (al)nna[sa]r[a] adalah kata dalam bentuk jamak. Artinya, dalam satu kaum ada lebih dari satu orang. Dalam kamus besar bahasa Indonesia, kaum berarti suku bangsa dan golongan.

Kata [a]manoo adalah kata kerja yang mempunyai akar kata alif-mim-nun dan diterjemahkan menjadi percaya. Salah satu arti kata yang berakar kata alif-mim-nun adalah to believe (percaya) (kamus Arab-Inggris Wehr-Cowan halaman 28).

Sekarang, informasi dalam terjemahan ayat 5:51 versi penulis dibahas. Ayat 5:51 menerangkan bahwa orang yang percaya kepada Allah atau orang islam, yaitu yang percaya pada ajaran Al Qur’an yang diberikan kepada Nabi Muhammad, dilarang untuk menjadikan kaum yahudi dan kaum kristen sebagai teman dekat. Kaum yahudi dan kaum kristen adalah saling berteman dekat. Jika orang islam mendekati kaum yahudi dan kaum kristen, orang tersebut akan menjadi sama dengan kaum yahudi dan kaum kristen. Allah menilai bahwa kaum yahudi dan kaum kristen termasuk kaum yang jahat. Allah tidak membimbing kaum yang jahat, yaitu kaum yahudi dan kaum kristen.

Dalam konteks kondisi sekarang, maksud larangan berteman dekat dengan kaum yahudi dan kaum kristen adalah seperti berikut ini. Orang islam boleh berteman dekat dengan kaum yahudi dan kaum kristen sepanjang pertemanan tersebut tidak sampai membuat orang islam tersebut berpindah agama ke agama yang dianut kaum yahudi atau kaum kristen. Perlu diketahui bahwa kaum yahudi dan kaum kristen akan berusaha untuk membuat orang islam berpindah ke agama mereka (2:120).

2:120. Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. (versi Dep. Agama RI)

Barangkali, pembaca pernah mendengar kisah orang beragama islam yang pindah ke agama kristen karena berteman dekat dengan orang kristen. Sebagai contoh, orang beragama islam itu mungkin seorang pemuda atau pemudi yang berpacaran dengan orang kristen. Kemudian, orang beragama islam tersebut menjadi orang kristen. Contoh yang lain, orang beragama islam yang miskin atau bermasalah diberi pertolongan dan perlindungan oleh orang kristen untuk mengatasi kesulitannya. Kemudian, orang beragama islam tersebut menjadi orang kristen.

Persahabatan atau pertemanan dekat dengan kaum yahudi dan kaum kristen yang tidak sampai membuat orang islam berpindah agama tidak dilarang. Persahabatan dapat terjadi karena persamaan tempat sekolah, hobi, profesi, tempat tinggal, tempat kerja, dan lain sebagainya.

Sebagai penutup, ada yang perlu diutarakan dalam makalah ini. Terjemahan ayat 5:51 versi Dep. Agama RI adalah salah sehingga perlu direvisi. Pertama, terjemahan 5:51 versi Dep. Agama RI berpotensi mengancam persatuan Indonesia. Kasus demonstrasi besar-besaran di Jakarta pada tanggal 4 November 2016 merupakan contoh di depan mata yang perlu dijadikan perhatian. Kedua, kata pemimpin dalam terjemahan 5:51 versi Dep. Agama RI menimbulkan masalah-masalah lain. Apakah orang bergama islam tidak boleh naik kereta api yang dipimpin oleh seorang masinis beragama kristen? Apakah orang beragama islam tidak boleh bermain sepak bola yang pertandingannya dipimpin oleh wasit beragama kristen? Apakah orang beragama islam tidak boleh mengikuti seminar yang dipimpin oleh seorang moderator beragama kristen? Apakah orang beragama islam tidak boleh mengikuti upacara bendera yang dipimpin oleh seorang inspektur upacara beragama kristen? Apakah kita harus keluar dari anggota PBB, FIFA, ASEAN, dan organisasi lainnya karena dipimpin oleh orang beragama kristen atau yahudi? Pertanyaan yang serupa masih banyak.

Perlu diingat pula bahwa ayat terjemahan 5:51 versi Dep. Agama RI adalah buatan lembaga pemerintah Indonesia, yaitu Departemen Agama Republik Indonesia. Cukup beralasan untuk mengatakan bahwa yang bertanggungjawab atas segala kasus yang berkaitan dengan terjemahan 5:51 versi Dep. Agama RI adalah pemerintah. Dalam hal ini, yang bertanggungjawab adalah pemerintah yang berkuasa. Oleh karena itu, penulis yang bukan siapa-siapa ini mengusulkan agar pemerintah segera merevisi terjemahan 5:51 versi Departemen Agama RI. Akan lebih baik lagi jika pemerintah melakukan penerjemahan ulang semua ayat-ayat Al Qur’an.

Agar perlu diingat pula bahwa Al Qur’an dan Al Qur’an terjemahan adalah berbeda. Al Qur’an dibuat oleh Allah, sedangkan Al Qur’an terjemahan dibuat oleh manusia. Al Qur’an terjemahan adalah bukan Al Qur’an. Menyalahkan Al Qur’an terjemahan tidak sama dengan menyalahkan Al Qur’an. Merevisi Al Qur’an terjemahan tidak sama dengan merevisi Al Qur’an.

Walaupun demikian, Al Qur’an terjemahan bersifat sebagai petunjuk. Jika benar, ia akan membawa orang ke surga. Jika salah, ia akan membawa orang ke neraka. Hanya itu pilihannya. Jadi, pemerintah wajib merevisi Al Qur’an terjemahan yang salah. Pemerintah RI dipimpin oleh Presiden RI. Penulis berharap semoga ada keajaiban yang membuat makalah ini dibaca Presiden RI.

Makalah ini dicukupkan sampai di sini. Jika ada perubahan persepsi pada diri penulis, makalah ini akan direvisi.


LAMPIRAN MAKALAH